Studi Banding ke Bandung

Dari milis AgriaSwara IPB (24 Januari 2004)
Oleh-oleh Kecil dari Studi Banding

Seperti sudah diberitahukan sebelumnya, pada tanggal 14 Januari 2004 kemarin, AgriaSwara ‘bertandang’ mengunjungi dua paduan suara KEREN di kandang mereka di Bandung. Dua PS yang beruntung itu (hah?) adalah PSM Maranatha dan PSM Unpad. Ini ada sekedar oleh-oleh kecil. Cerita ini dan itu, gossip, dan seputar kesan-kesan pada pandangan pertama di kedua kandang itu, ^-^. Sorry, ye, oleh-olehnya bukan kue-kue enak Kartika Sari atau peuyeum Bandung yang terkenal enak itu (Apa cih? Aku gak ngerti. Hehehehe….)

Sebelumnya, sebagai gambaran kekuatan armada yang berangkat dari Bogor dengan nomor penerbangan GA 145 adalah sekitar 35 orang. Kurang dari kuota 40 seh. Nggak tau deh Agria nombokin kekurangannya gimana. Memberdayakan anak-anak tenor kali ye. (Ngapain coba?) Ada Bang Leo, ada Dayn, ada Ninya, ada juga yg udah lama gak nongol di rumah kita macem Upi (latian lagi ye, Pi), Rari, Novi, dst.

DI MARANATHA

Sungguh merupakan sebuah keajaiban bahwa AgriaSwara tiba di Maranatha TEPAT WAKTU. Jam 9 tuing. Aneh emang. Kayaknya anak-anak lagi pada sakit. Heheheheheh…. Nggak deng. Tapi itu juga berangkat dari sininya mah tetep aja rada molor dari janji jam 5. Baru berangkat setengah jam kemudian. Maklum, ada putri duyung di antara kami. Juga ada putri tidur, dan putri-putri yang lainnya.

Pas nyampe, anak Maranatha langsung nyambut kita (Ramaaaaah banget). Padahal sebelumnya kita (kita?) sempet rada2 underestimate sama mereka. Kirain mereka teh pada BLG atau apalah. Abis, tau sendiri lah. PS mereka khan udah termasuk PS yg diperhitungkan di Indonesia. Orang tahun 2001 aja mereka juara umum di KPS Unpar I. Keren nggak tuh?

Kita dibawa dulu ke dapur mereka (kafetaria mhs), sekedar ngeganjal yg perut yg mulai pada nge-beat allegro 3/8.

Yg nyambut ada Patty (contact personnya kita ke mereka), ada Kitty, dan Gretty, eh salah… Greta. Di kafetaria, sempet chatting dulu ama mereka. (Apa? tanpa mouse dan keyboard?) Iya, ngobrol2 gitu deh. Nomor teleponnya berapa? hehehhehe…. Maksudnya nomor teleponnya PS Maranatha. Please dong ah.

Udah gitu kita dibawa ke Ruang Serbaguna di lantai 4. Mereka bilang sih, gini, “Biasanya kita latihan di ruang kelas, tapi karena ada kalian, latihan dipindah ke RSB yg lebih gede.”

Tak pikir ruangnya emang gede, segede AKP minimal.

Ternyata, nggak segede yg dikira. Pikir gw, kalo gitu ruang kelasnya segede apa yach? hehehhehe…. Tapi sutralah, gak usah dibahas yg itu mah. Yg jelas, di ruangan ber-AC itu, nyaris semua anak Agria gak ngelepas jaketnya. Dingiiiiiin. Enak sih, buat latian.

Kita kenalan dulu, biasa. Dari kedua belah pihak. Gw baru tau, kebanyakan dari mereka sebenernya anak baru juga. Angkatan 2000-2001-2003 (baru gak seh?). Tapi 99, 98-nya masih banyak. Ada juga yg agak keberatan ngaku angkatan. Kayaknya seh angkatan 95-96 gitu deh.

Pelatihnya juga dikenalin ke kita, Agustinus Bambang Jusana, alias Bemby thea. Gw baru tau org itu pas di sono. Suaranya ngebas.

Di situ, kita bener2 nggak ngerasa asing, meskipun baru kenalan hari itu. Abis, org-orgnya cool and friendly gitu. Ancur-ancurnya seh, kurang lebih sama deh sama anak Agria, hehehhehe…. Cuman yg ono rada beda, kemasannya. Anak Banduuuuung. (emang gimana? kemasan eco-pack? atau kemasan isi ulang?)

Mereka latihan, buat konser 3 kota mereka di Surabaya, Malang dan Jogja (Semacam tour concert gitu. Lucu juga kali buat jadi masukan program konsernya Agria ke depan. Mungkin kita malah bisa konser 3 negara, Timor-Timur, Papua Nugini, dan Kepulauan Fiji, hehehhehehe….. Mo konser apa mo safari?

Ada yg sangat positif yg kita liat pas mereka latihan.

TERTIB.

Tertib banget. Mulai dari pemanasan, mereka bener2 bisa ngejaga mood dan suasana latihan. Nggak kayak kita deh. Apalagi pas pemanasan. Gw ngeliat, Agria teh masih suka nyepelein pentingnya pemanasan. Sering becanda, dan nggak sungguh2.

Begitu masuk lagu pertama, tebak apa coba?

As Torrents in Summer.

Wah, bener2 bisa jadi bahan komparasi banget tuh. Soalnya itu khan lagu kita juga di 2 konser kemaren.

Dan apa yg kita denger dinyanyiin sama anak Maranatha kemaren adalah bahwa lagu itu jadi terdengar agak lain. Pertama karena di 2 konser kemaren kita nyanyiin lagu itu masih terlalu gelap warna vokalnya. Mereka juga belum bener2 sempurna sih. Yeah, namanya juga latian lah. Masih ada yg dibenerin sini situ. Tapi yg paling gw suka adalah bagian tenor yg mereka nyanyiin. Laeeeeeeeeeeeen banggetz sama tenor Agria. (kebetulan, karena merasa diri juga tenor). Tenor mereka itu mellow, tapi tetep tebel. Powernya sih, nggak setoa anak Perbanas, tapi gw suka banget pas tenornya nyanyiin bagian, For rain, for rain has been falling. Duh, mulus banget. Nggak ngotot. Mungkin sedikit pake teknik falsetto, tapi hasilnya bagus.

Yg keren di Maranatha itu Bass-nya. Wuih….. ROCKS!!!!

Ada dua org dari mereka. Badannya yg satu TG, yg satu TGG. Ngerti gak tuh? (TG=tinggi gede, TG=tinggi gede gendut), hehehhe…. Iya. Si Fritz sama si Albert itu. Ya Allah, kayaknya cukup dua deh, satu paduan suara cukup dicover register bawahnya ama mereka. Sayang banget, lagi2 si Ronald kita itu gak dateng. Payah ah, Nal, lo. Padahal lo bisa bener2 ngeliat bass beneran tuh di sono. (Emang ada ya bass-bassan?)

Trus, pas mereka nyanyiin lagu2 sakral, pembawaannya ngena banget. Mungkin salah satunya karena mereka memang dari komunitas Kristen, jadinya, ya, lebih ngerti lah. Tapi juga, didukung dengan penguasaan teknik dan pengolahan power. Jadinya, Cantate Domino-nya Monteverdi yg sempet gw dengerin di konser JCVE kemaren sama mereka dibawakan dengan lebih ‘menggigit’ lagi, lebih bergerak, lebih bersemangat. Iya lah, jumlah mereka kan emang 3 kali JCVE.

Oh ya, Bemby pelatihnya, ternyata orgnya mau banget berbagi sama kita. Gw sempet mikir, Bemby itu khan org Unpar ya? Gw dulu sempet denger selintingan org Unpar itu pelit ilmu abrakadabra deh. Ternyata Bemby nggak tuh. Udah pemanasan mereka aja, dia motong dulu. “Ada yg ingin kalian tanyakan atau tanggapi tentang pemanasan tadi?” Kita jelas nanya dong. Banyak deh. Udah gitu, pas udah ngebahas 3 atau 4 lagu di latihan mereka, Bemby nanya lagi. “Ada pertanyaan?” Kita nanya. Lebih banyak lagi.

Jadinya, dari studi banding di Maranatha kita bener2 bawa banyak oleh2. Ilmu dan pengamatan tangan pertama.

Mereka minta kita nyanyi.

Dan kita langsung pada minder gitu. Hehehhehe…. maklum, udah dengerin mereka nyanyi sebagus itu, kita jadi….. Bukan apa2 sih, takutnya telinga mereka nggak terbiasa dengerin nada2 ajaibnya kita. ^-^, juga dengerin betapa kita masih perlu belajar banyak soal ini dan itu tentang bernyanyi paduan suara. Tapi, ya udin lah. Gw bilang. Ayo, berani aja. Toh, mereka juga tau kok, kita emang dateng ke situ buat belajar dari mereka. Nggak mungkin dong ah mereka ngarepin kita bisa nampilin satu atau dua lagu sebagus apa yg mereka selama ini nyanyiin. Yg jelas kita nyanyiin 1 lagu. Soleram-nya anak Unhas. Ngek! Soprannya gak nyampe nada G-nya. Tenornya juga.

Tapi, ternyata mereka appreciate tuh. Asik2 aja. Tak pikir bakalan ditimpukin gelas aqua kosong. hehehehheh….. Ternyata mereka minta lagi.

Lagu kedua tak kasih aja Come Go with Me-nya Quick-Shaw. Di luar dugaan, kayaknya lagu itu emang ekstrem jarang mereka bawakan. Jadinya, respon mereka ke lagu kedua bagus banget. Entahlah, lagu itu dibawakan sesuai harapan Avip Priatna atau nggak, tapi yg jelas, Agria mah emang udah jodoh sama lagu itu. Soalnya kedengeran kok, kita lebih free dan lebih masuk ke lagu macem begitu.

Udah nyanyi, mereka penasaran. “Ih, lagu apa tuh? Jazz yach? Wah, bagus tuh. Ada partiturnya gak?”

Jadi malu. Hehhehehe…..

Udah itu, kita udahan. Oh ya, dalam pesen2nya (kayak Ibu), Bemby bilang ke kita bahwa sejak dia megang Maranatha 2001 kemaren, dia emang bener2 pengen bawa Maranatha ke tingkat internasional. Makanya dalam waktu dekat mereka bakalan pergi ke Jerman, buat ikutin semacam festival PS, tapi masih di bawah level Choir Olympics. Jadi, bukan di Bremen. Kotanya gw lupa. Tapi, untuk mendapatkan tiket menuju medali kemenangan, mereka emang udah kerja keras. Minimal 3 kali latihan tiap minggu. Semuanya dengan Bemby sebagai pelatih. Jadi kebayang dong, ketertiban latihan mereka emang selalu kayak apa yg kita lihat kemaren. Beneran lho, bukan cuman karena ada yg liatin mereka begitu. Tapi pelatihnya sendiri emang gw liat cukup berwibawa. Dia bisa ngejaga tim dari ‘kemelencengan’ latihan.

Dia juga nekenin bahwa apa yg kita dengerin di latihan mereka kemaren bukanlah hasil keajaiban satu atau dua bulan latihan. Tapi 3 tahun latihan kontinu, tentunya dengan org yg memang tetap, nggak shift-shift-an macem di Agria. Dan dia juga jujur masih merasa bahwa bahkan apa yg udah Maranatha capai masih jauh dari harapan dia. Dia masih kok mengeluhkan kurangnya power sopran. Atau pembawaan lagu di bagian ini dan itu. Tapi, buat kita, bahkan ke arah itu pun kita masih harus banyak lagi belajar.

Udah itu, kita makan deh. Ngobrol tentang banyak hal sama Albert dan Glenn (Tenor). Juga Fritz. Patty juga. Pada dasarnya, mereka emang terbuka banget kok. Ngasih informasi tentang http://www.webgaul.com, bagian diskusi musik paduan suara. Coba deh, yg suka online, cek di sono. Soalnya Glenn bilang, di situ udah ada komunitas forum diskusi paduan suara. Ada anak Trisakti, ITB, Maranatha, Unpar, dan laen2 juga. Oh ya, ada sedikit gosip neh. Albert lho yg ngaseh tau.

Dia bilang, di PS Unpar itu ada seorang anak Bass yg pada tahun pertama dia di paduan suara dia itu seolah menjadi seorang Ugly Duckling. Kalo lagi nyanyi, suara dia laen sendiri, sama pelatihnya disuruh nggak nyanyi dulu, saking ngeganggu yg laennya. Ato gak, dia disuruh nahan itu volume suaranya sampe nyaris tak terdengar saja. Tapi, tu orang emang kagak ada matinye. Dia tuh yg berusaha keras terus belajar, termasuk ikut les vokal di mana2.

Delapan tahun kemudian.

Dia menjadi seorang penyanyi bass yg sangat diperhitungkan di Indonesia. Beberapa mengakui dia salah satu bass terbaik di Indonesia setelah Harland Hutabarat.

Orang itu adalah Rainier “Pepi” Revireino.

Tau dong? Org yg gue ceritain di Lapdangmat Konser JCVE kemaren.

Jadi, seperti yg Bemby bilang. Untuk berhasil di paduan suara, sebenernya tidak melulu harus punya talenta luar biasa dalam bernyanyi. 20% talenta cukup. Sisanya USAHA. Kalo talenta udah 80%, biasanya seseorang akan berpikiran. “Ah, gw mah udah pinter nyanyi, ngapain latihan terus?”

IN SHORT WORDS…..

Dapet banyak dari stubanz kemaren. Jadi, alumni, jangan khawatir karena kita ngeluarin duit lumayan banyak buat Stubanz jauh2 ke Bandung, trus kita pulang dengan tangan hampa. Nggak kok. Dan transpor yg kemaren itu, bukan Agria kok yg bayarin. Beneran. Kita sendiri yg patungan bayar bis. Kalo masalah kurang mah, itu risiko bisnis, hehehehhe…..

Advertisements

Tanggapi

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s